Facebook Twitter
webofknowledge.net

Siapa Yang Mendengarkan?

Diposting di Juli 3, 2020 oleh Frankie Gullotta

Di antara hal -hal terbaik yang bisa kami lakukan untuk seseorang adalah hanya mendengarkan dan menunjukkan minat yang tulus. Begitu banyak orang dalam generasi "saya" mendengarkan "agenda" mereka sendiri, seolah -olah mengatakan, "Saya memiliki sesuatu yang jauh lebih penting untuk dikatakan daripada apa pun yang Anda katakan."

Mendengarkan merupakan bagian integral dari pembelajaran. Filsuf Yunani yang luar biasa Socrates'invented 'What's Come Doing To Be Dokter sebagai Metode Sokrates. Socrates berkeliling mengajukan pertanyaan kepada semua orang dan kemudian dia mendengarkan dengan tenang, tidak mengganggu pembicara dan menyerap setiap kata. Dokter, tenaga penjualan, dan pengacara akan berada pada posisi yang kurang menguntungkan jika mereka bukan pendengar yang baik. Mendengarkan berarti tidak ingin memajukan apa yang perlu Anda katakan tetapi untuk memahami dengan tepat apa yang dinyatakan. Bagaimana kemajuan siswa jika dia tidak mendengarkan? Socrates adalah murid dari The'art of Listening 'dan akibatnya menjadi sangat terpelajar.

Mendengarkan juga merupakan bagian yang diperlukan dari "dialog." Dua huruf pertama dari kata dialog'di 'berarti 2. Bagaimana mungkin ada dialog kecuali kedua belah pihak saling mendengarkan?

Lain kali Anda melihat drama kejahatan, lihatlah dengan cermat pertanyaan yang diajukan dan saksikan bahwa fokus Inkuisitor dan juga pertanyaan tindak lanjut yang diajukan. Ada urutan yang jelas terlihat untuk kueri tindak lanjut. Mengapa? Sejak Inkuisitor mendengarkan.